Uncategorized

Rok ku!!! Stopp!!!

Setiap ke Jakarta sudah merupakan kewajiban bagi mamie untuk mengunjungi putri tercinta di Bekasi, walaupun tinggalnya terpisah 4 rute angkot dengan mama, perjalanan itu harus ditempuh demi memusakan rasa kangen yang menumpuk

Dari perumahan Harapan Indah ke Bekasi Regency butuh waktu sekitar 1.5 jam perjalanan dengan naik turun angkot Itu waktu minimal loh, belum lagi kalau angkotnya nge-tem.. bakalan bisa 2x lipatnya tuh.
Karena tidak ingin kesiangan mamie berangkat pagi, mulai dari angkot yang pertama.. aman.. kedua … aman ketiga … hmmm sedikit bermasalah karena mamie turun di daerah yang salah :P, konsekwensinya harus jalan sekitar 200meter untuk bisa nyampe nyambung lagi ke angkot berikutnya.
Alhamdulillah nyampe juga dengan perjuangan.

Sebenarnya walaupun setiap ke Jakarta mamie selalu melalui rute yang sama tetapi dasar otak ini produksi jadul makanya processornya juga sudah gak mampu merekam dengan baik 😛

Bertemu dengan Cindy adalah hal yang paling membahagiakan, bagaimana tidak dia sudah gadis sekarang, tapi yah terus terang karena besar badannya hampir sama jadi seperti adik saja jadinya *ini karena gak mau dibilang tua saja :P*

Setelah melepas rindu, karena keterbatasan waktu akhirnya mamie harus kembali ke Harapan Indah. Perjalanan yang sama bakalan di tempuh, tetapi karena panas habis hujan jadinya gerah minta ampun. Maka sesampai di depan Harapan Indah mamie putusin untuk naik ojek aja. Selain gak lama nunggunya minimal bisa kena angin yang bener-bener mamie butuhkan disuasana segerah itu.

Satu keteledoran mamie adalah tidak mengingat bahwa mamie sedang mengenakan rok panjang, padahal sudah tau bahwa itu beresiko jika naik motor. Dan memang.. tidak begitu jauh dari gerbang tiba2 motor terasa tertahan… nyiiiiiiittttt….. mamie langsung berpikir Ya Allah, … rok ku pasti nyangkut, bukan apanya perasaaan badan juga ikut tertarik ke bawah. Alhamdulillah tidak sampai jatuh karena bapak yang mengendarai motor juga gak ngebut.

Bang….!!! (khan lagi di Jakarta, pasti kalo di kampung manggilnya Daeng :D)
Rok ku…!! Rok ku…!! Stop!!! :p
……………..
maka si abang itu langsung menyetop dan berhenti di bahu jalan. Alhamdulillah badanku gak sampai ikut terseret. Tetapi begitu turun dari motor mamie malah kebingungan.. gimana caranya nih.. sebagaian rok ku sudah kegulung di teralis, dan yang bikin malu karena rok sudah gak bisa nutupin kaki dan pinggang lagi … (woot)

eeetssss… stop!!! jangan mikir macam-macam dulu
Itulah gunanya leging 😛
Beruntung mamie pakai leging, sehingga letak rok berantakan pun aurat nya tetap aman 😀
Tapi karena kebingungan mamie cuman bisa narik2 rok yang kegulung itu. Dan lucunya seorang Bapak datang dan bicara: “Bu, khan ibu pake celana panjang, udah roknya dibuka aja”, iyah juga yah pikirku.. dasar bego nih 😛
akhirnya rok dibuka dan jongkok lah aku juga bersama 2 bapak2 itu untuk mencoba mengeluarkan rok yang kelilit tersebut. Tetapi karena dah keikat erat gak ada jalan lain akhirnya di gunting. Eh bapak yang singgah itu bawa gunting juga loh.. *persiapan banget deh keknya*

Ah seandainya masih sempat kepikiran, pasti sudah minta orang lain buat memotret kami bertiga mengerjai roda ban belakang motor itu hahahaha…

Akhirnya dengan usaha lumayan rok ku berhasil dilepas dengan keadaan tercabik-cabik..
Yah ga apa apa lah dari pada diriku yang tercabik-cabik hihihi…
Astaghfirullah..
Alhamdulillah..

Semoga hal ini bisa menjadi pelajaran buat teman untuk bisa lebih berhati-hati..
tapi diriku gak bakal kapok pake rok panjang, dan yang pasti akan pake leging terus 😛

24 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *