Mamie's Blog

– notes of my thought and experience

Perjalanan Mamie dan team menghadiri pernikahan Icchank dan Masako

[rockyou id=67611196&w=426&h=320]

Makassar – Bulukumba
Pagi-pagi mami bangun dah terpikir, apa ada yg kurang yang mamie akan bawa ke Bulukumba?. Gimana gak, mamie harus ngurusin keperluan semua, dari suami sampai kurcaci kurcaciku. 🙂
Yah, pasti pada bertanya ke Bulukumba ngapain? Sebenarnya kalo bukan si icchank yg menikah mikir2 deh mamie ke Bulukumba, jauh khan.. repotnya itu lho. Tapi berhubung dia emang sohib mamie dah yang selalu menghibur mamie dengan ‘kegilaannya’ , makanya bela-belain dah. Lagian ini pasti pernikahan seru, bagaimana tidak pasangan icchank ini asli made in Japan. Masako san yang manis.

Setelah ngajak anak2 baberes, kita siap2. Untung Sukma dan Samsiah ikut, minimal ada yang bantu2in :D.
Jam 8 aku dah telpon kantor nanyain apa bus sudah berangkat. Tapi kayaknya as usual molor lagi dari rencana yg sudah disepakati. 🙁 Akhirnya tiba juga waktunya aku harus jalan, diantar sama pace keluar kompleks akhirnya mamie bergabung dengan bus. Yang pergi banyakan temen2 dari kantin-anggota pasukan icchank di kantor.

Sepanjang perjalanan si Amdan keringatan, maklum busnya bukan yg pake AC, ini karena pertimbangan bisa muat banyak. Tapi walaupun keringatan gini Amdan santai ajah, malah seneng karena dia dapat seat depan dash board, bangku kecil yang membuat dia bisa memandang luas ke depan disamping pak yamin, driver bus. Jihad keknya tenang2 aja seperti biasa. Malah cenderung gak ngomong, kelihatan ngantuk malah, apalagi kursinya dah disandarin.
Di kelurahan kalase’rena daerah perbatasab sungguminasa-Takalar GPRS di blackberry ku jadi huruf kecil. Yang artinya aku gak bisa browsing atau chat lagi. Sangat keliatan sih, karena mamie nulis ini juga pake BB. Tetapi saat menuju pusat daerah takalar gprs guede lagi, hurraa…

Sepanjang jalan yang mamie lihat kebanyakan baliho dan spanduk. Kirain cuma iklan komersil ajah yang dibuatkan baliho, apa kah sekarang sosok juga jado komersil? harus diiklankan supaya bisa dijual biar bisa dapat untung?

Bukan si Amdan kalo gak bikin heboh, di takalar dia sudah menyapa. “Nda panas jaki semua?” Orang2 pada menjawab, “Tidak!!”, 😀 Memang keknya dia tuh asli cuek, gak pemalu dan kadang emang lucu ulahnya.
Masuk di perbatasan takalar-Jeneponto, gprs kecil lagi, hehehe blum ke cover mungkin yah? Tanya indosat?
Semula kaku, akhirnya anak- anak bisa menikmati. Jihad dan amdan dah main. Gak peduli lagi dengan kapan sampai nya.

Jalanan di Jeneponto panjang banget bikin aku mulai bosen, ngantuk.. 🙁 padahal baru jam 11.
Lepas kota Jeneponto, hujan menyapa dengan rintiknya. Suasana jadi sedikit adem. Wah gimana pace dan teman2nya yah? Emang sih kami yang duluan berangkat. Trus kalo kehujanan, khan gak mungkin pake jas hujan dengan motor nyentrik kek gitu. Pasti dia bilang “manna mamo basah, yang penting gaya!!” 😛
Butta turatea ini memang terkenal dengan kudanya, sampe dikatakan kalo ke jeneponto baru gak makan coto kuda nggak seru. Memang dimana2 ada kuda, bahkan kita sampe harus berhenti karena kudanya di tengah jalan nangkring dengan cueknya. Temen2 teriak, ayo bikin coto, ayo makan coto kuda. Hehehe

YM ku sign in sign out, gak tahu apa karena signal gprs timbul tenggelam, atau karena YM ob BB lg bermasalah. Dekat perbatasan jeneponto bantaeng, hujan gak lagi turun, tapi mendung masih menyelimuti. Seneng juga sih, jadinya adem…adem…adem… Ngantuk dan lapar. Wah nyesel juga gak bawa burger yg tadi mamie bikin untuk sarapan. Padahal masih sisa 1, home made burger by mamie.. Wah ngebayangin itu jadi tambah lapar deh.
Eh di perjalanan kita dicegat sama anak2 muda. Nawarin stiker skalian tiket masuk kali untuk Bazar Musik, Refunk “Sweet”, terus terang artinya mamie gak ngerti. Acaranya hari Sabtu depan tgl 12 Mei, di Borong Lamu Arungkeke, yang pasti mamie gak tau ini dimana. Harganya 3.000 doank, wah salut tuk anak2 muda ini. Mamie beli tapi pasti gak pergi hehehe.
Si icchank, sms nanyain posisi dan pasukan, hihihi kek mau bertempur aja, tapi emang mamie balas dan bilang siapkan peluru buat pasukan, soalnya dah lemes nih kampung tengah merengek-rengek minta diisi.
Diperbatasan Jeneponto Bantaeng, tercium bau harum, hmmm dari belakang mobil apa yah? Nagaku diperut meloncat kegirangan. Tiba-tiba mba Ati, salah satu staf kantin datang dan bawain kacang. Alhamdulillah,.. Aku betul bersyukur, kacang asin pun jadi sangat nikmat. Thanks God.
Di Bantaneng, hujan lagi dah jam 12 siang… Beruntung kami gak ngerasa panas terik di jam seperti ini. Bantaeng, Butta Toa, dah kita lalui kotanya, menuju perbatasan bulukumba, gak sabar lagi nih.
Mamie dikit terhibur dengan melihat hamparan laut di daerah ini. Sangat luas dengan warna putih keabu abuan. Seakan gak ada pemisah antara langit dan bumi, warnanya hampir sama. Banyak sampan2 kecil mirip nelayan yang berjejer rapi di bibir pantai, dengan cat yang penuh warna, membuat pemandangan jadi lebih indah.
Bertepatan dengan waktu pulang sekolah, anak2 dengan seragam pramuka ada yang berjalan kaki ada juga yang naik sepeda. Menyenangkan melihat mereka bergembira menikmati dunianya, gak terpengaruh dengan mobil besar yg lalu lalang. Mamie yang terlalu was was atau mereka yg sudah terbiasa.?
Masuk di perbatasan kata pak Yamin, masih sekitar 10km untuk sampai ke kota Bulukumba. Di daerah ini penuh dengan petak2 sawah yang belum ditanami, kemungkinan besar panen baru saja selesai. Petani membajak sawah, wah pemandangan yg aku gak liat selain di buku pelajaran SD dulu, sayang mamie gak bisa singgah ambil gambar. Mendekati kota, pemandangan sedikit berubah, padi menguning dimana-mana, siap untuk dituai.

Bulukumba & Tanjung Bira
Akhirnya sampai juga. Dengan petunjuk sms dari icchank, rumah jadi gak susah untuk dicari. Begitu sampai, hidangan dah tersedia. Tanpa ba bi bu, serbuuu… Pasukan mengisi peluru untuk bisa genki lagi, hihihi… Untung icchank yah kalo bukan pasti dah terkaget-kaget tuan rumahnya.
Ketemu Masako, ah dia dah jadi orang bulukumba beneran nih, pake sarung dan klliatan dah menyatu dengan keluarga Icchank, hebat lho, aku jg kagum sama dia.
Sehabis makan, kami diantar sama Icchank ke satu rumah yang besar gak jauh dari rumah dia. Katanya rumah ini milik keluarganya tapi gak ada yang tinggalin. Wah mubasir juga yah.
Yg pasti mamie kebingungan cari amdan, trus didapat katanya lagi bicara sendiri di belakang pintu. Ngapain? Trus.aku tanya kenapa? “Nda ada AC nya mamah”. Wah gawat nih nyari kamar yg ada ac-nya. Mati aku.
Maunya ke pantai tanjung Bira, cuaca sangat tidak mendukung. Hujan pada saat kami hendak pergi, lagian mamie masih belum tau keberadaan pace dimana.
Karena menunggu, mamie terlelap, dikit aja cuman 30 menit. Begitu terbangun mamie bingung mau ngapain.
Akhirnya keluar ruangan dan ketemu sama teman2 icchank yg lain. Cerita-cerita dikit akhirnya sepakat kita jalan, berhubung hujan dah agak reda.
Tertera 40km ke Pantai Bira, wah itu kira kira sejaman yah? Gak apa apa deh dari pada cuma tinggal di rumah dan tidur.
Pertengahan jalan, hujan mengguyur lagi, lebih deras, sayang sekali, padahal pengen banget kita bisa menikmati perjalanan ini. Tapi untuk bisa melihat bahwa di daerah ini banyak empang, masih nampak kok walau hujannya cukup deras.
Mengenai BB, semuanya aman GPRS ok, cuman YM aja yang bermasalah. Sepertinya memang dari sononya nih YM punya trebel.
Mendekati pantai Bira, mulai terlihat tempat-tempat pembuatan perahu-perahu nelayan. Amdan bilang ‘anak buah’ nya kapal. Aku sempet bingung, tapi setelah dia ngomong bahwa Rajanya itu adalah Kapal yang besar, barulah aku ngerti. Rupanya karena kecil makanya dibilang ‘anak buahnya kapal’. Ada ada saja.
Wah, asli makin mendekat ke pantai, gak keliatan lagi GPRS yang ada cuma GSM. Sepertinya gak ke cover lagi deh signalnya.
Beruntung, suasana habis hujan di sore hari, sangat membahagiakan. Perasaan jadi fresh.
Pintu loketnya dekat dengan pelabuhab penyebrangan kapal ke selayar. Ingat selayar jadi ingat sama terasi dan minyak nya. Ada gak yah yang mau ngasih oleh oleh ke mamie :p . Nah kami bayar masuk di loket dengan harga Rp.2.500,- per orang dewasa .
Mamie terperangah… Perasaan mamie dah pernah ke Bira, tapi kok seperti baru pertama kali. Sangat cantik….
Amdan dengan tanpa ragu langsung nyemplung begitu baju dan celananya dibuka. Jihad masih ragu, dia agak malu untuk mondar-mandir dengan celana dalam saja. Tapi melihat adiknya yang sudah menikmati suasana, dia akhirnya ngomong ‘ah.. biar mi deh’. Ungkapan kekalahan rasa malu dia terhadap keinginannya yg menggebu-gebu Anak-anak menikmati, semua menikmati.
Mamie cuma sibuk ngambil gambar. Sementara mamie menikmati kegembiraan anak-anak, Angga dkk datang, temen-temen Icchank ini naik motor. Harusnya tiba bersamaan, tetapi karena hujan tadi, mereka sempat singgah.
Wah gak terasa dah maghrib, kita kita memutuskan untuk pulang. Si Amdan cuma bilang “harusnyu kita tinggal disini mamah”, hmm katanya gak mau karena gak ada AC pas dapat tempat main, lewat deh.

Malam Mappaccing
Dalam perjalanan pulang suasana sunyii, dan sepertinya gak ada lampu jalan. Untung kami pulang saat senja.
Begitu sampai dirumah, teman2 dah bener2 teler. Tapi mamie masih tetep bersemangat untuk menghadiri acara mappaccing, setelah mandi mamie bersama dengan 2kurcaci mamie ke rumah calon pengantin.
Disana, mamie gak kenal akrab siapa2 selain icchank. Tetapi mamie diarahkan untuk memberikan paccing kepada sang mempelai pria. Biasanya juga mamie cuma asal comot dan kasih ke telapak tangan. Eh kali ini rupanya pake cara yang agak beda. Ada 6 cawan yang harus disentuh isinya oleh jari ini sebelum diberikan ke telapak tangan. Bukan kali pertama mamie ngasih daun pacar ini tapi mungkin caranya aja dikit beda.
Bisik bisik orang-orang tua yang menurut mamie harusnya dikategorikan sebagai gossip tapi kedengaran sama mamie.
“Siapa ini, mirip orang Jepang juga”, kira2 seperti itu terjemahan dalam bahasa indonesia. Aku pura2 gak denger, tapi karena penasaran bisik2 itu menjadi pertanyaan dan menuntut Icchank untuk menjelaskan.
“Iyah, bapaknya orang China, masuk islam dan sudah menikah sama orang makassar”, aku denger Icchank ngomong sepert itu.
Iyah silahkan Icchank, bagus bagus, ntar mamie bikin deh otobiografi biar semua orang yang penasaran gak perlu bertanya, 😛

Sambil menunggu yang lain mamie cuma memperhatikan sosok calon pengantin ini.
Icchank, sebenarnya tampan, mirip Dude kata orang-orang, ato Dude yang mirip Icchank ah entahlah, yang jelas cakep. Yang membedakan mungkin karena ‘kegilaan’ icchank yang gak pernah kelihatan susah.
Mamie ingat, dikit aja mamie kelihatan berpikir atau bahkan murung dia pasti muncul dengan kalimatnya; “mamie, sudah mi jangan meki terlalu banyak berfikir, santai meki saja, nikmati hidupta.” Kalimat yang sederhana tapi beberapa kali telah membuat mamie sadar akan hal bersyukur. Segala tingkah lakunya yang menjurus kearah ‘gak waras’ membuat mamie bener-bener terhibur.

Masako san, pertama bertemu waktu di Hiroshima. Dia memang sudah fasih berbahasa Indonesia, orangnya sangat halus suaranya pun demikian. Dia sangat care waktu mendampingi kami di Hiroshima. Aku masih ingat hadiah gantungan hape hellokitty yang dikasih saat mau pisah dengan dia. Lah mamie saat itu berpikir, kok dia yang ngasih souvenir bukannya seharusnya kami. Tapi itulah Masako san. Dengan keluguan dan kesabarannya berhasil membuat Icchank menjadi jinak, hilang semua kegilaan Icchank kalo di depan Masako san.
Sekarang aku melihat Masako san dengan balutan baju bodo berwarna keemasan, sangatlah cantik. Kecantikan yang unik.

Gak lama setelah itu datang teman2 dari kaori, sensei2 dan seito2, wah jadi rame deh, apalagi ada yumeina yang notabene adalah sohib mamie yg sudah mamie anggap seperti sodara sendiri.
Setelah makan, gak lain dan gak bukan, sesi foto-foto. Keliatan memang kami-kami adalah penggemar kamera, tapi kegemaran menjadi fokus 😛
Pace, yang memang dah datang dari sore saat kita ke Bira, menelpon tapi mamie gak jelas mendengarnya, tapi intinya disuruh pulang. Ah mungkin karena anak2 sudah ngantuk, memang sih sebelum yumeina cs datang anak-anakku dah minta pulang.
Akhirnya dirumah aku ganti baju anak2, siap siap untuk tidur. Mereka mulai gelisah..rewel dan gak tenang. Ngantuk tapi gak bisa tidur. Wah nyesel juga nih membiasakan anak-anak tidur di ruangan yang ber AC, sekarang kewalahan deh mamie mengeloni mereka sampe bisa tidur.

Hari Pernikahan
Mamie karena sudah terlanjur gak bisa bobo, akhurnya baru bisa tidur jam 4 subuh dan bangun pukul 7 pagi dan itu pun terbangun karena ada telpon. Dengan tidur yang demikian sedikit mamie jadi agak loyo. Mamie segera mandi biar segar, sambil menunggu acara akad nikah, mamie lanjut tulis novel kolaborasi.
Gak terasa dah jam 10, gimana mau terasa diantara jam jam tersebut mamie sempet terlelap di kursi, gak tau gimana deh modelnya tiba-tiba aja mamie kaget dan terbangun.
Siap-siap ke tempat icchank, mamie masih nyari temen2 lain. Mereka pada berpencar ada yg ke pasar ada yg cuma ngerumpi di kamar. Jihad dan Amdan aja dibawa naik motor sama pace dkk.
Akhirnya mamie mutusin pergi sendiri, disana ada teman teman lain yang sudah datang. Sambil ngobrol si icchank blum juga siap, katanya tinggal pake jas. Ini bener-bener santai atau gugup sampai kesannya santai. Tapi yang pasti mamie liat si icchank dari kemarin merokok terus.. gak biasanya loh paling 1 batang aja.. gak bisa nutupin bahwa dia sebenarnya sutriss.. 😛
Akhirnya pa imamnya datang.. udah deh icchank buru-buru pake jass dan kopiah. Itu pun masih sempet nanya. “Pake ini yah?”, sambil megang kopiah. Lah iyah lah.. gimana sih icchank ini 😀
Dan detik-detik itu pun tiba, icchank mengucapkan ijab kabul, pernyataan sehidup semati dengan hati yang tulus ikhlas, jadi terharu juga.
Akhirnya mamie memberi ucapan selamat dengan sedikit ‘wejangan’ dari mamie. “Kalo senang jangan sendiri yah.. masako juga harus ikut senang 😀 ”
Masako, cantik sekali. Dengan balutan baju kebaya warna putih kepala yang ditutup dengan jilbab putih dihiasi bunga-bunga melati.. sangat cantik.. seperti boneka.
Ah akhirnya mereka bersatu. Semoga Berbahagia Selalu.. doa sederhana dari mamie sekeluarga.

16 thoughts on “Cinta antar negara di Bulukumba

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *